Friday, 13 January 2012

Here comes the dilemma

Penggalauan pertama di 2012 itu:
“Kuliah dimana saya nanti?”

Begitu masuk sekolah langsung trending topic di otak ya ini. Udah tau mau ke fakultas apa, jurusan apa, dan dimana yang cocok? Saya sampai saat ini belum ada. Saya bener-bener dilema jurusan kuliah. Dari dulu sampai tahun lalu saya masih pengen jadi arsitek. Tapi tiba-tiba kemaren entah kenapa kepikiran jadi pengen ngambil Desain Komunikasi Visual dan tiba-tiba Mom nyaranin saya ke Hubungan Internasional. Ya, itu artinya saya yang jurusan IPA harus ngambil jurusan IPS. Gak, saya gak mau IPC. Pesimis gak sanggup karena saya masih harus belajar mata pelajaran IPS dari dasar. Ketika saya men-share hal ini sama temen-temen saya banyak yang gak setuju. Ya gimana mau setuju, udah capek-capek belajar 2 taun tapi malah disia-siain gitu aja. memang sih sayang, tapi dalam hidup pasti kita punya pilihan. Ada banyak hal yang harus kita pilih. Mulai dari mau pake baju apa, sampe mau ambil jurusan apa ya. Terkadang suka stres sendiri dalam menentukan pilihan. Takut kalo pilihan yang kita ambil itu salah.
“Bener gak ya pilihan ku?”
“Waduh, kalo aku salah gimana ya?”

Sebenernya hidup itu memang enggak pernah jauh, bahkan selalu aja melibatkan banyak pilihan. Nah, pilihan-pilihan itu tuh yang sering bikin kita dilema. Buat orang jenius sih mungkin gampang ya milih option A atau B. Sementara saya yang enggak segitu pinternya, pilihan-pilihan itu bikin dilema berkepanjangan. Pilihan jurusan dan fakultas inilah salah banyak contohnya. Sebenernya juga memilih jurusan itu gampang kalau kita mengenal diri kita sendiri dengan baik. Maksudnya, kalau kita ngerti bakat, kemampuan, juga minat kita itu semua bakal mudah. Dan saya di sini menyatakan saya enggak begitu kenal diri saya sendiri. Siapakah sebenernya diri saya? Bakat apa yang saya punya? Kemampuan apa yang saya punya? Saya mau jadi apa sih? Coba kalau saya Susan, saya bakal dengan lantang bilang kalau saya mau jadi dokter, hmm.. sayangnya bukan.

Kalau dulu, saya pengen masuk ITB. Kenapa? Ya karena yang saya tau, kampusnya bagus, mahasiswanya juga keren-keren dan kreatif. Makanya saya pengen ngambil jurusan arsitektur. Dan kalau saya masuk ITB, saya pasti bakal keliatan pinter. Pokoknya saya yakin aja masa depan bakal segemilang magelang.

Tapi.. tapi.. sekarang banyak fakta bermunculan yang merentangkan pikiran saya selebar daun kelor. Yak, pertama, jadi mahasiswa ITB itu gak segampang masuk ke lokasi kampusnya (ya menurut lo?). Kedua, kalau gak serius belajar disitu, ujung-ujungnya terancam drop out dan akhirnya cuma jadi S. Pg. Sarjana Pengangguran. Ketiga, selain universitas negeri ada banyak sekolah tinggi yang juga menjamin karir kita ke depan. Bahkan untuk beberapa sekolah tinggi yang berikatan dinas, udah gak bayar kuliah, dikasih uang saku lagi sama pemerintah (dan ini alasan Mom juga nyuruh saya kesitu). Kita juga udah dapet kontrak kerja gitu sama pemerintah. Pengen sih, tapi status PNS-nya yang agak nurunin minat saya.

Ah. Kalau ngomongin fakultas, masa depan, itu enggak ada abisnya. Ya, sebenarnya ini semua balik lagi ke diri kita sih ya. Sejauh apa kita berusaha saat ini, itulah yang nanti akan kita dapatkan hasilnya di masa depan. Pernah suatu hari nggak sengaja baca pembatas buku punya temen. Di pembatas buku itu di tulis “benar atau salahnya keputusan seseorang, hal itu sudah merupakan proses psikologis”. Atau untuk lebih pastinya tanya anak psikologi aja deh. Setiap keputusan yang kita buat kita sudah belajar. Kalo kita tidak berani mengambil keputusan, kita gak belajar dong. Percaya aja dengan keputusan yang kita buat. Gak usah takut kalo keputusan yang kita buat agak berbeda dengan pola pikir orang lain. Kadang kala mengikuti kebanyakan pola pikir orang lain pada umumnya sering membuat saya stres. Kalo bahasa bekennya, pede ajalah.

4 comments:

Hidayani Tiwuryandani said...

...
"Dari dulu sampai tahun lalu saya masih pengen jadi arsitek. Tapi tiba-tiba kemaren entah kenapa kepikiran jadi pengen ngambil Desain Komunikasi Visual...."

kok sama ya? :)

Theresia Novianti said...

hehe really? kelas 12 juga ya? wah kita satu hati kalau begitu :p

Ariadne Ginting said...

hai rere :)
i was once in your position, cm bedanya aku udah pengen DKV persis bahkan sebelum banyak yg pengen gegayaan masuk situ hahaha

aku doain ke Tuhan dari subuh pagi siang sore petang malam subuh lagi maunya itu titik. ternyata?
aku dapetnya FH UNPAD.

yg pengen aku bilang disini, ini momennya kamu untuk total berusaha tp tetep pasrah sama Tuhan mengenai rancangannya di hidup kamu kedepan. smgt re! :D

Theresia Novianti said...

indeed ;)
makanya aku juga ga terlalu obsesi sama jurusan, yg penting usaha dulu hehe
okay, i will. thankyou kak anne! :D